Proksi HTTP dan Proksi HTTPS: Apa Itu Proksi HTTP dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Choose Your Proxy Package

How Can We Help?

Proksi HTTP dan Proksi HTTPS

Ada banyak jenis server proxy. Jenis-jenis ini dapat dikelompokkan berdasarkan protokol, jumlah pengguna aktif (proxy bersama, proxy pribadi, dan proxy virgin), jenis alamat IP yang diberikan (proxy publik atau gratis, proxy residensial, proxy seluler, dan proxy pusat data), dan versi IP (proxy IPv4 dan IPv6). Namun, artikel ini akan berfokus pada proxy HTTP dan HTTPS, yang termasuk dalam kategori proxy berdasarkan protokol.

Tetapi pertama-tama, mari kita bahas protokol yang menjadi dasar dari proxy HTTP dan proxy HTTPS.

Memahami HTTP dan HTTPS

Apa itu HTTP?

Hypertext Transfer Protocol atau HTTP adalah protokol tingkat aplikasi tanpa kewarganegaraan yang memfasilitasi komunikasi antara aplikasi klien (seperti browser web dan aplikasi web) dan server web (atau server antarmuka pengguna web).

Ini adalah protokol lapisan 7 (atau protokol lapisan aplikasi), yang berarti protokol ini dimaksudkan untuk mengirimkan data antara server dan klien dan sebaliknya. HTTP umumnya mendukung transmisi berbagai jenis data. Ini termasuk data teks, video, dan audio, yang secara kolektif dikenal sebagai hypermedia.

Ketika klien menginginkan akses ke data ini, yang disimpan di server, klien mengirimkan permintaan HTTP. Umumnya, permintaan HTTP berisi hal-hal berikut ini:

  •  Baris permintaan yang menentukan metode HTTP (GET, POST, PUT, DELETE, dan seterusnya), versi HTTP (di bawah), dan informasi tambahan tentang target permintaan (nama host dan port)
  • Header, yang menyimpan informasi tambahan, misalnya cookie
  • Isi pesan permintaan

Setelah menerima permintaan dan menafsirkan pesan, server kemudian mengirimkan respons HTTP yang berisi data yang diminta.

Bagaimana Cara Kerja HTTP?

Perlu diperhatikan bahwa HTTP tidak menjalankan fungsinya secara terpisah. Faktanya, HTTP berjalan di atas protokol lapisan transport (lapisan 4), seperti Transmission Control Protocol (TCP) dan User Datagram Protocol (UDP). Selain itu, HTTP juga dibangun di atas protokol IP, yang sudah ada pada saat itu.

Pada bagiannya, protokol lapisan 4 ini membangun, mengelola, dan menutup komunikasi antara server dan klien (perangkat jaringan). Sederhananya, TCP dan UDP memungkinkan aplikasi jaringan, yang berada di atas lapisan keempat (termasuk aplikasi yang menggunakan HTTP), untuk membuat komunikasi klien-server atau komunikasi titik-ke-titik satu sama lain.

Setelah komunikasi terjalin, HTTP sekarang beraksi untuk mengirimkan data. TCP atau UDP mengelola komunikasi dengan memastikan komunikasi berjalan dengan lancar, dan setelah transmisi data berhenti, protokol lapisan 4 ini menutup komunikasi. Khususnya, TCP dan UDP menggunakan nomor port untuk mengidentifikasi aplikasi web yang ‘berbicara’ satu sama lain. Hal lain yang perlu diperhatikan adalah bahwa implementasi HTTP/3, versi terbaru, menggunakan QUIC dan bukan TCP untuk aspek lapisan transport komunikasi. (QUIC adalah protokol transport multipleks yang diimplementasikan pada UDP).

Sejarah HTTP

HTTP pertama kali dirilis pada tahun 1991 setelah sekitar dua tahun pengembangan oleh Tim Berners-Lee dan timnya. Sejak saat itu, protokol ini telah mengalami evolusi yang telah mengalami banyak perubahan dan peningkatan, yang mengarah ke beberapa versi HTTP. Versi-versi ini meliputi:

  • HTTP/0.9 (diperkenalkan pada tahun 1991)
  • HTTP/1.0 (distandarisasi pada tahun 1996)
  • HTTP/1.1 (diperkenalkan dan distandarisasi pada tahun 1997)
  • HTTP/2 (distandarisasi pada tahun 2015)
  • HTTP/3 (diperkenalkan pada tahun 2022)

Apa itu HTTPS?

Meskipun HTTP adalah protokol populer yang digunakan secara luas di internet, protokol ini memiliki beberapa kekurangan, terutama dalam hal keamanan. Dengan HTTP, semua informasi ditransmisikan dalam teks yang jelas. Oleh karena itu, dapat dengan mudah dilihat oleh penyerang. Faktanya, hal ini dapat menjadi masalah jika data tersebut berisi data sensitif seperti informasi kartu kredit, kata sandi, nama pengguna, nomor telepon, nomor jaminan sosial, detail alamat, dan banyak lagi. Untuk memecahkan teka-teki keamanan, HTTPS diperkenalkan.

Hypertext Transfer Protocol Secure (HTTPS) adalah protokol HTTP aman yang mengenkripsi semua data yang ditransmisikan melalui HTTP. HTTPS menggunakan protokol Secure Sockets Layer (SSL) atau Transport Layer Security (TLS) untuk memvalidasi identitas server web dan melindungi data. SSL menggunakan kunci (kunci publik dan privat) dan sertifikat digital untuk mengamankan data, sementara TLS mengandalkan kriptografi untuk mengenkripsi data. TLS juga mengautentikasi klien dan server.

Sejarah HTTPS

HTTPS diciptakan pada tahun 1994. Pada saat itu, terutama menggunakan SSL. Namun, kemudian pada tahun 2000, HTTPS yang menggunakan TLS distandarisasi. Menurut para pengamat, butuh waktu bertahun-tahun bagi TLS untuk digunakan secara luas di luar pembayaran kartu kredit. Hal ini terutama karena sertifikat TLS membutuhkan pengetahuan teknis tambahan untuk dipasang dan membutuhkan biaya. Akibatnya, hal ini tidak memungkinkan, terutama untuk situs yang lebih kecil. Tetapi lanskapnya telah berubah, dengan layanan hosting web dan perusahaan cloud meluncurkan program sertifikat enkripsi gratis dan menawarkan HTTPS secara gratis. Pada tahun 2017, separuh dari web telah dienkripsi. 

Setelah mengetahui dasar-dasarnya, sekarang mari kita fokus pada apa itu proxy HTTP dan apa itu proxy HTTPS, persamaan dan perbedaannya, serta kegunaannya.

Apa yang dimaksud dengan Proxy HTTP?

Sebelum menjelaskan apa itu proxy HTTP, mari kita pahami terlebih dahulu apa itu server proxy. Server proxy atau proxy adalah perantara yang berada di antara klien web dan server web. Ia bekerja dengan merutekan lalu lintas internet melalui dirinya sendiri dan, dalam prosesnya, bertindak sebagai pencetus permintaan dan pemutus respons. Umumnya, ada sejumlah server proxy, masing-masing dirancang untuk melayani fungsi tertentu.

Faktanya, ada proxy yang dikonfigurasikan untuk bertindak atas nama klien sehingga mereka dianggap sebagai pencetus permintaan dan pemutus respons. Proksi semacam itu dikenal sebagai proksi maju. Di sisi lain, beberapa proksi dapat dikonfigurasikan untuk bertindak atas nama server. Dalam menjalankan peran ini, mereka tampak sebagai titik di mana permintaan diakhiri dan respons berasal. Proksi semacam itu dikenal sebagai proksi terbalik. Secara kebetulan, proxy HTTP dapat bertindak sebagai proxy maju atau proxy mundur, tergantung pada lokasi di mana konfigurasi terjadi.

Jadi, apa yang dimaksud dengan server proxy HTTP? Ini adalah server proxy yang hanya merutekan lalu lintas HTTP melalui dirinya sendiri. Proksi HTTP adalah jenis proksi berbasis protokol di samping proksi SOCKS5. Namun, tidak seperti proxy SOCKS5, yang pada dasarnya dimaksudkan untuk memfasilitasi komunikasi melalui firewall, proxy HTTP dimaksudkan untuk bertindak sebagai filter konten berkinerja tinggi.

Proxy HTTP biasanya mendengarkan lalu lintas HTTP melalui port 80, 8080, 8008, dan 3128. Proksi ini juga bisa mendengarkan lalu lintas HTTPS melalui port 3129. Meskipun sebagian besar digunakan secara terpisah, Anda bisa menyambungkannya ke proksi yang sudah ada, terutama jika aplikasi yang Anda konfigurasikan sudah menggunakan server proksi. Pengaturan ini menciptakan proxy berantai.

Jenis-jenis Proksi HTTP

Ada dua jenis proxy HTTP, yaitu:

1. Proksi Klien HTTP

Biasanya, proxy klien HTTP meneruskan permintaan ke dirinya sendiri (sebagai perantara) sebelum meneruskannya ke server atau tujuan target. Oleh karena itu, proxy ini muncul sebagai pencetus permintaan.

Proksi klien HTTP merutekan semua permintaan HTTP keluar dan respons HTTP masuk melalui dirinya sendiri. Dalam prosesnya, proksi ini menginterpretasikan semua isi permintaan dan respons HTTP. Proksi ini juga dapat mengubah konten tertentu dari permintaan HTTP selama konten tersebut sesuai dengan Pedoman untuk Proksi Transformasi Konten Web. Umumnya, proksi klien HTTP mengubah header HTTP tertentu, termasuk user-agent, accept, accept-charset, accept-encoding, accept-language, x-forwarded-for, dan via. Proksi ini juga dapat mengubah metode permintaan dari HEAD ke GET dan sebaliknya.

Minta Header untuk Google.com di Chrome
Minta Header untuk Google.com di Chrome

Mengkonfigurasi sistem Anda dan, dengan ekstensi, peramban web untuk menggunakan proksi klien HTTP (lebih lanjut tentang ini di bawah) melakukan beberapa hal. Pertama, mengubah titik akhir TCP (port dan nama host) dalam URL HTTP menjadi milik penyedia proxy HTTP. Akibatnya, koneksi TCP pertama-tama dibuat ke port dan host yang berbeda (port dan host proxy) selain yang ada di URL HTTP sebelum dikirim ke host dan port asli/nyata. Hal ini karena proxy tidak mengubah isi pesan, yang berisi host dan port asli. Akibatnya, proxy HTTP dapat menerima permintaan pada satu port sebelum kemudian meneruskan permintaan dan pesan di dalamnya ke server dan situs web yang berbeda berdasarkan data tujuan yang terkandung dalam pesan HTTP.

2. Proksi Server HTTP

Dalam beberapa kasus, beberapa aplikasi, seperti yang ditemukan di server web, tidak dapat dikonfigurasi sebagai originator dan harus dikonfigurasi sebagai endpoint. Akibatnya, aplikasi ini muncul pada klien web sebagai tujuan permintaan. Ketika aplikasi ini dikonfigurasi sebagai titik akhir, aplikasi ini dikenal sebagai proksi server HTTP.

Jenis-jenis Proksi HTTP yang Diurutkan Berdasarkan Anonimitas

Proksi HTTP berbeda dalam hal tingkat anonimitas. Jenis-jenis proxy HTTP berikut ini dapat dibedakan:

  1. Proksi transparan: Dengan proxy transparan, pengguna biasanya tidak menyadari bahwa dia menggunakan koneksi proxy. Koneksi proxy hanya terlihat oleh operator situs web atau penyedia layanan. Keuntungan utama dari proksi transparan adalah meningkatkan kecepatan koneksi dengan menyimpan data dalam cache.
  2. Proksi anonim: Dengan proxy anonim, alamat IP Anda disembunyikan. Dalam hal ini, situs web target dapat melihat bahwa Anda menggunakan proxy, tetapi bukan alamat IP Anda yang sebenarnya.
  3. Mendistorsi proxy: Server proxy jenis ini dapat diidentifikasi sebagai proxy oleh situs web target, tetapi akan mengomunikasikan alamat IP yang salah.
  4. Proksi Elite: Ini adalah proksi anonim yang menghapus data pengguna sebelum proksi mencoba menyambung ke situs web target. Dengan jenis proksi ini, situs web target tidak dapat mendeteksi bahwa proksi sedang digunakan, dan juga tidak dapat mengidentifikasi alamat IP pengguna.

Semua penyedia proxy terkemuka yang memiliki proxy HTTP hanya menawarkan proxy elit.

Cara Menyiapkan Proxy HTTP

Bagian ini terutama akan berfokus pada cara membuat proxy klien HTTP. Proksi ini dibuat dengan mengonfigurasi klien web (browser) untuk merutekan lalu lintas HTTP melalui perantara. Namun, perlu dicatat bahwa Chrome, Safari, Mozilla Firefox, dan peramban populer lainnya tidak memiliki pengaturan server proxy dalam aplikasi (asli).

Sebaliknya, ketika Anda mengklik pada pengaturan program dan memilih opsi proxy, maka Anda akan diarahkan ke jendela konfigurasi proxy Windows, macOS, atau Linux. Dalam hal ini, untuk membuat proxy HTTP, cukup konfigurasikan sistem operasi Anda. Dengan melakukan hal tersebut, proksi HTTP di seluruh sistem akan membuat proksi HTTP yang berfungsi dengan semua aplikasi web lainnya, bukan hanya peramban pilihan Anda.

Untuk menyiapkan proxy HTTP pada Windows, ikuti prosedur di bawah ini:

  1. Buka Pengaturan Windows > Pilih Jaringan & Internet > Pilih tab Proxy. Atau, Anda dapat menggunakan browser untuk membuka tab Proxy.
  2. Buka bagian Pengaturan proxy manual
Bagian Pengaturan Proxy Manual Windows
Bagian Pengaturan Proxy Manual Windows
  1.  Pada bidang alamat, masukkan IP atau alamat host proxy. Selain itu, masukkan port proxy. Penyedia proxy Anda akan memberi Anda detailnya.
  2. Di bawah kotak ‘Gunakan server proxy kecuali untuk alamat yang dimulai dengan entri berikut’, masukkan URL penyedia layanan proxy Anda
  3. Selanjutnya, centang Jangan gunakan server proxy untuk alamat lokal (intranet)
  4. Klik Simpan

Untuk menyiapkan proxy HTTP di macOS, berikut adalah langkah-langkah yang harus diikuti:

  1. Klik System Preferences > Pilih Network > Klik Advanced > Pilih tab Proxy. Atau, Anda dapat menggunakan klien web Anda, yang secara otomatis akan membuka tab Proxy
Tab Proksi di MacOS
Tab Proksi di MacOS
  1. Selanjutnya, alihkan opsi Web Proxy (HTTP)
  2. Masukkan IP dan port Proxy Server Web (proxy HTTP). Biasanya, Anda harus memasukkan IP penyedia layanan proxy Anda dan memasukkan port 80, 8080, atau 8008 di bidang.
  3. Masukkan nama pengguna dan kata sandi proxy HTTP. Nama pengguna dan kata sandi harus sama dengan kredensial yang Anda gunakan untuk mengakses akun yang Anda miliki di penyedia layanan.
  4. Klik OK.

Jika keamanan merupakan pertimbangan utama saat menjelajah web, maka proksi HTTP tidak ideal. Apa yang idealnya Anda cari adalah proksi HTTPS.

Apa yang dimaksud dengan Proksi HTTPS?

Juga dikenal sebagai proksi SSL, proksi HTTPS adalah perantara yang hanya mendengarkan lalu lintas HTTPS pada port 443. Hasilnya, proksi ini hanya merutekan lalu lintas HTTPS melalui dirinya sendiri. Seperti yang dinyatakan di atas, HTTPS mengenkripsi data yang ditransmisikan melalui protokol. Ini secara efektif berarti bahwa semua elemen permintaan dan respons HTTP, termasuk header dan pesan, disembunyikan di balik kunci kriptografi. Oleh karena itu, mereka hanya dapat dilihat atau ditafsirkan pada titik akhir atau titik penghentian. Untuk perantara, seperti proxy HTTPS, untuk menafsirkan data, harus dikonfigurasi sebagai titik akhir.

Dalam hal ini, proksi HTTPS dikonfigurasikan untuk bertindak sebagai titik akhir koneksi TLS atau SSL. Oleh karena itu, proxy ini mendekripsi permintaan, menafsirkan konten, mengubah aspek tertentu dari permintaan, mengenkripsinya, dan, akhirnya, meneruskannya ke tujuan sebenarnya yang terkandung dalam pesan HTTP. Seperti yang dinyatakan sebelumnya, protokol HTTPS menggunakan sertifikat. Oleh karena itu, proxy HTTPS harus mengenkripsi lalu lintas dengan sertifikat yang benar (baik sertifikat klien maupun server) sebelum mengirimkannya ke tujuan yang dituju. Khususnya, jika proxy HTTPS tidak dikonfigurasi sebagai titik akhir, proxy tersebut tidak boleh mengubah isi header atau permintaan HTTP, seperti yang ditetapkan oleh Pedoman untuk Proksi Transformasi Konten Web.

Proksi HTTPS umumnya digunakan untuk mengamankan server web atau klien web dengan melakukan enkripsi.

Jenis-jenis Proksi HTTPS

Ada dua jenis proksi HTTPS:

1. Proksi Klien HTTPS

Proxy klien HTTPS memfasilitasi koneksi dari klien web atau jaringan internal ke internet. Untuk menyiapkan proxy klien HTTPS, Anda harus mengimpor sertifikat klien untuk digunakan oleh perangkat tempat proxy diinstal. Hal ini memungkinkan perantara untuk mendekripsi dan mengenkripsi data seolah-olah perantara tersebut adalah pembuat permintaan atau pemutus respons.

2. Proksi Server HTTPS

Proksi server HTTPS memungkinkan koneksi dari klien web eksternal ke server web internal melalui internet. Proksi server HTTPS berbeda dengan proksi server HTTP karena proksi server HTTP menggunakan sertifikat, sedangkan proksi server HTTPS tidak. Untuk menyiapkan proxy server HTTPS, penting untuk mengekspor sertifikat default yang digunakan oleh server web Anda ke proxy. Sertifikat ini memungkinkan proxy server HTTPS untuk mengenkripsi dan mendekripsi data.

Cara Mengatur Proksi HTTPS

Menyiapkan proxy HTTPS mengikuti prosedur yang dijelaskan di atas, dengan hanya sedikit perbedaan pada port yang digunakan. Selalu pastikan Anda telah memasukkan 443 di dalam bidang port setiap kali Anda membuat proxy HTTPS. Jika Anda menggunakan perangkat macOS, perhatikan bahwa Anda harus memilih opsi Secure Web Proxy (HTTPS), bukan Web Proxy (HTTP). Jika tidak, prosedurnya hampir sama.

Seberapa Amankah Sambungan Melalui Proksi HTTPS?

Ketika pengguna yang menggunakan proxy HTTPS membuka halaman web dengan “ikon kunci” di sebelah kiri bilah alamat, seluruh koneksi antara peramban pengguna dan server situs target dienkripsi (enkripsi SSL):

Seberapa amankah koneksi melalui proxy HTTPS?
Seberapa amankah koneksi melalui proxy HTTPS?

Ini berarti bahwa semua data yang dimasukkan oleh pengguna pada keyboard (login dan kata sandi, nomor kartu kredit, dll.), gambar, dan video yang diunduh, diunggah, atau di-streaming akan tetap terjaga kerahasiaannya.

Browser <- > HTTPS-Proxy <-> Halaman target

Artinya, mereka hanya diketahui oleh pengguna dan pemilik situs web target.

Dapatkah Layanan Proxy “Mendengarkan” Lalu Lintas?

Tidak, ini secara teknis tidak mungkin. Penyedia proxy hanya bisa menebak bahwa pengguna mencoba meretas kata sandi ke akun di situs web mana pun. Hal ini terlihat dari frekuensi akses ke halaman login situs target. Ini akan terjadi jika pengguna melakukan ini pada frekuensi satu juta kali per menit menggunakan program brute force.

Proksi HTTP vs Proksi HTTPS: Persamaan dan Perbedaan

Kesamaan Antara Proksi HTTP dan HTTPS

  • Mereka dapat dikonfigurasi di sisi klien atau sisi server
  • Proksi HTTP dan HTTPS menafsirkan data yang dikirimkan melalui mereka
  • Proksi mendengarkan lalu lintas melalui port
  • Proksi sisi klien meneruskan semua permintaan ke tujuan target
  • Proksi sisi klien dapat digunakan untuk memfasilitasi pengikisan web

Perbedaan Antara Proksi HTTP dan HTTPS

  Proksi HTTP Proksi HTTPS
Pelabuhan Mereka menggunakan port 80, 8080, 8008, 3128, atau 3129 Mereka menggunakan port 443
Keamanan Proksi HTTP merutekan data yang tidak terenkripsi Proksi HTTPS merutekan data terenkripsi
Protokol Mereka terutama menggunakan protokol HTTP Mereka terutama menggunakan protokol HTTPS
Lalu Lintas Mereka dapat mendengarkan lalu lintas HTTP (melalui port 80, 8080, 8008, 3128) dan HTTPS (melalui port 3129) Mereka hanya dapat mendengarkan lalu lintas HTTPS melalui port 443

Penggunaan Proksi HTTP dan HTTPS

Penggunaan Proksi Klien HTTP dan Proksi Klien HTTPS

1. Pengikisan Web

Web scraping mengacu pada proses otomatis mengekstraksi data dari situs web menggunakan bot yang dikenal sebagai pengikis web. Biasanya, bot ini dirancang untuk mengekstraksi data dalam jumlah besar, yang dapat membebani server web dengan mengambil sumber daya yang tidak perlu. Karena alasan ini, sebagian besar situs web besar sekarang menerapkan langkah-langkah anti-scraping yang bertujuan untuk menghentikan upaya ekstraksi data apa pun. Untungnya, Anda bisa mengatasi masalah ini dengan menggunakan proksi HTTP.

Proksi HTTP sebagian besar diabaikan dalam hal ekstraksi data. Ini karena proksi residensial, proksi seluler, atau proksi pusat data lebih disukai karena mereka menyembunyikan alamat IP komputer tempat scraper berjalan. Secara bersamaan memberikan alamat IP yang berbeda, secara efektif memberikan anonimitas online. Selain itu, ini melindungi alamat IP asli agar tidak diblokir atau dilarang. Jika alamat IP dirotasi secara berkala, kemungkinan pemblokiran semakin berkurang. Tetapi artikel ini bukan tentang proksi perumahan atau pusat data. Jadi, bagaimana proxy HTTP dan proxy HTTPS digunakan dalam web scraping?

Seperti yang telah dinyatakan, proksi HTTP atau HTTPS dapat mengubah beberapa header permintaan HTTP. Ini termasuk agen-pengguna, terima-bahasa, terima-pengkodean, dan terima, hanya untuk menyebutkan beberapa saja. User-agent menyimpan informasi tentang sistem operasi Anda (jenis dan versi), aplikasi klien yang digunakan (peramban web), dan mesin peramban. Informasi ini memungkinkan server web untuk mengidentifikasi jenis perangkat dan perangkat lunak yang digunakan untuk mengaksesnya. Server web kemudian menggunakan informasi ini untuk membuat identitas online yang terkait dengan pengguna. Dengan mengubah agen-pengguna, proksi HTTP dan proksi HTTPS dapat membuatnya tampak seolah-olah permintaan berasal dari perangkat yang berbeda. Hal ini meningkatkan pengikisan web, karena permintaan ekstraksi data tampak seperti dikirim oleh beberapa perangkat.

2. Filtrasi Konten

Proksi klien HTTP atau proksi klien HTTPS dapat dikonfigurasikan untuk meneruskan permintaan tertentu saja – permintaan tersebut harus memenuhi aturan tertentu. Misalnya, permintaan tersebut harus dikirim melalui port yang ditentukan. Akses akan ditolak jika klien HTTP menggunakan port selain 80, 8080, 8008, 3128, atau 3129.

Selain itu, Anda harus menentukan jenis konten yang harus dilihat oleh proxy HTTPS atau HTTP saat memeriksa lalu lintas dari dan ke klien. Lalu lintas diblokir jika konten tidak cocok dengan kriteria yang ditentukan dalam pengaturan. Sebaliknya, jika konten cocok, maka konten tersebut diizinkan melewati perantara.

3. Mengamankan Komunikasi

Proxy HTTP dapat dikonfigurasikan untuk mengubah data masuk dari teks biasa menjadi data keluar yang aman dan terenkripsi yang dapat diterima oleh server HTTPS. Namun, konfigurasi ini tidak biasa, tetapi melibatkan penggunaan port 3130, yang merupakan port yang menangani komunikasi teks biasa ke SSL.

Di sisi lain, proksi HTTPS mengamankan komunikasi dengan mengenkripsinya. Dengan cara ini, proksi HTTPS meningkatkan keamanan siber, karena mengurangi kemungkinan serangan siber.

4. Manajemen Media Sosial

Sekarang, sudah menjadi rahasia umum bahwa proksi HTTP memodifikasi beberapa aspek header HTTP. Dengan demikian, dengan mengubah agen-pengguna, perantara ini dapat menciptakan ilusi bahwa permintaan berasal dari perangkat yang berbeda. Hal ini dapat memungkinkan pengguna untuk membuat dan mengelola beberapa akun media sosial.

Penggunaan Proksi Server HTTP dan Proksi Server HTTPS

1. Membatasi Lalu Lintas ke Server Web

Proksi sisi server dapat dikonfigurasikan untuk menerima lalu lintas yang memenuhi aturan tertentu. Dengan demikian, proksi ini memblokir lalu lintas yang tidak sesuai dengan persyaratan. Dengan cara ini, proksi melindungi server dengan memastikan server tidak memproses permintaan yang tidak perlu.

2. Mengamankan Server Web

Proksi sisi server dapat mendekripsi data dari klien web dan kemudian menginterpretasikannya. Tindakan ini memungkinkan mereka untuk menyaring permintaan, memindainya untuk mencari malware atau file berbahaya lainnya. Hasilnya, mereka melindungi server web dari serangan siber.

3. Menyimpan File yang Sering Diakses

Proksi server HTTP dan proksi server HTTPS dapat menyimpan file yang sering diakses seperti gambar dan halaman. Hal ini membebaskan server web, sehingga memungkinkannya mendedikasikan sumber daya untuk operasi lain yang kurang umum. Hal ini juga meningkatkan kecepatan pemuatan halaman web.

Kesimpulan

Proksi HTTP dan proksi HTTPS merupakan perantara yang berguna, terutama dari perspektif keamanan dan penyaringan konten. Bahkan, mereka disebut sebagai penyaring konten berkinerja tinggi. Ini karena mereka dapat dikonfigurasi untuk mengizinkan hanya lalu lintas internet tertentu yang dapat melewatinya. Proksi ini juga melayani banyak fungsi lainnya, termasuk mengamankan server web, menyimpan berkas yang sering diakses, manajemen media sosial, web scraping, dan banyak lagi.